Monday, May 15, 2017

Inilah Alasan Drama Korea Menggabungkan Dua Episode dan Menyisipkan Iklan Di Waktu Penayangan

TV KBS MBC SBS

Stasiun penyiaran saat ini mengalami masa-masa sulit. Memang tak diayal karena China merupakan pemasukan terbesar industri hiburan Korea. Karena pengaruh pelarangan China terhadap konten budaya Korea yang terus berlanjut, semua perusahaan bekerja untuk mengurangi biaya produksi, yang melibatkan pembatalan drama harian dan penggunaan iklan paruh waktu.

Drama harian SBS Would You Like a Taste? (Judul tentatif) dijadwalkan untuk syuting setelah Love Is Drop by Drop, tapi tiba-tiba kandas bulan lalu. Departemen drama SBS kemudian melanjutkan untuk menghentikan drama harian bersama-sama, dan menjelaskan, "Masalah seperti pengurangan pasar iklan dan kenaikan biaya produksi membuat kami memanfaatkan sumber daya kami dengan lebih efektif." Ada desas-desus bahwa MBC juga akan menghentikan drama larut malam mereka mulai tahun depan.

Alasan stasiun penyiaran membatalkan drama harian adalah sebagai berikut. Sementara drama harian mendapatkan rating pemirsa yang lebih tinggi dibandingkan dengan miniseri, namun itu tidak menghasilkan banyak keuntungan dari iklan, karena setiap iklan relatif murah. Untuk menebus ini, banyak stasiun penyiaran memasukkan iklan yang muncul di tengah acara karena iklan ini menghabiskan biaya lebih dari tiga kali iklan yang ditempatkan di awal dan akhir drama. Penempatan iklan semacam ini biasanya dilakukan secara eksklusif oleh saluran kabel, namun jaringan terestrial (KBS, MBC, SBS) juga menggunakan strategi ini, walaupun enggan melakukannya. Seperti yang tak diharapkan, banyak pemirsa mengeluh bahwa iklan tersebut memecah konsentrasi mereka saat menonton drama.

Baru-baru ini, banyak stasiun penyiaran telah menayangkan dua episode berdurasi 35 menit dalam satu hari, memasukkan iklan di penayangan masing-masing. Dikombinasikan, mereka membentuk episode berdurasi 70 menit seperti miniseri biasa. Sepertinya tidak ada bedanya dalam membuat dua episode pendek versus satu episode panjang, tapi ada alasan untuk ini.

Untuk layanan VOD (video on demand) mereka, SBS menggabungkan dua episode miniseri Suspicious Partner selama 35 menit dan tiap biaya retribusi 1650 won (sekitar Rp 19.000) untuk gabungan episode lama 70 menit. Di sisi lain, MBC mengenakan biaya 1100 won (sekitar Rp 13.000) untuk episode miniseri 35 menit yang panjang Ruler: Master of the Mask, menghasilkan biaya 2200 won (sekitar Rp 26.000) jika kamu menonton dua klip tersebut lengkap episode panjang 70 menit. Sebenarnya, 1100 won adalah harga untuk episode drama harian 35 menit panjang (walaupun Ruler: Master of the Mask adalah miniseri), namun MBC membagi episode miniseri mereka untuk menghasilkan lebih banyak uang dari layanan VOD mereka.

Sementara itu, sebagai tanggapan atas penyebaran THAAD dan kerugian yang diakibatkan oleh larangan China terhadap konten Korea, Corea Drama Production Association mengadakan sebuah pertemuan pada bulan Maret untuk mengetahui berbagai tempat yang dapat mereka tarik dari dukungan finansial. Mereka memutuskan untuk memanfaatkan 116 miliar won (sekitar 137 miliar rupiah) dari anggaran produksi konten Kementerian Kebudayaan, Olahraga, dan Pariwisata untuk semester pertama tahun ini, dan mereka juga akan mencari cara untuk menerima dana dari Small and Medium Business Administration.

loading...


EmoticonEmoticon